Next Post
https://www.kabarpost.com/wp-content/uploads/2021/08/cropped-logo-kabarpost.jpg

Hadiri Konservasi Sempadan Sungai di Mapanget, Wawali RS Ingatkan Jangan Buang Sampah di Sungai

(Wawali Richard saat menanam pohon cempaka dan buah mangga didampingi Kadis Sofyan)

 

MANADO Kabarpost.com – Wakil Walikota (Wawali) Manado, Richard Sualang, Kamis (14/10/2021) menghadiri kegiatan Konservasi Sempadan Sungai yang bertempat di Kelurahan Paniki Satu, Kecamatan Mapanget.

Pada kegiatan tersebut, Wawali Richard mengatakan, selain menjaga ekosistem, kegiatan ini juga untuk memberikan penguatan bagi warga masyarakat yang tinggal di daerah pinggiran sungai. Dirinya juga mengingatkan untuk tidak membuang sampah sembarangan apa lagi di sungai.

“Sungai ini tentu banyak manfaat bagi kita semua, tapi juga bisa menjadi bencana jika kita tidak menjaga dan melindungi kelestariannya, apalagi jika kita membuang sampah di sungai,” kata Wawali Richard dalam sambutannya.

Wawali Richard Sualang saat melepas benih ikan yang dilepas adalah jenis ikan nila

 

Wawali Richard mengingatkan agar semua pihak terkait, mulai dari Camat, Lurah dan Kepolisian yang hadir bisa bersama-sama menjaga dan mengedukasi masyarakat untuk dapat merawat sungai kilu ini.

“Kesadaran untuk tidak mebuang sampah di sungai masih kurang, makanya saya mengajak semua pihak terkait untuk terus mengimbau masyarakat agar tidak membuang sampah di sungai, karena dampaknya bisa mengakibatkan bencana yang fatal,” ujar Wawali Richard.

Suasana kegiatan yang dihadiri oleh Wawali Richard Sualang

 

Dalam kesempatan tersebut, Camat Mapanget, Robert Dauhan selaku pemerintah setempat sangat mendukung kegiatan konservasi yang digelar oleh Komunitas Cempaka Sulut dan Komunitas Peduli Sungai “Tikor” Paniki Satu ini.

“Kami merspon baik kegiatan ini, dimana ini untuk penghijauan daerah pinggiran sungai untuk mengurangi abrasi yang terjadi di sungai, tentunya kami selaku pemerintah kecamatan mensuport kegiatan ini,” ujar Dauhan.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian Kelautan dan Perikanan Kota Manado, M Sofyan AP MSi menambahkan, dengan adanya kegiatan ini dapat memacu semangat masyarakat untuk lebih peduli terhadap lingkungan.

“Tentunya ketika adanya penanaman dan pelepasan bibit ini, saya mengimbau masyarakat untuk sama-sama menjaga tanaman yang sudah ditamam dan untuk bibit ikan yang dilepas mari kita hilangkan budaya lama yang sering melakukan penyetruman ikan, karena itu dapat merusak ekosistem yang ada di sungai,” pungkasnya.

Usai acara pembukaan dilanjutkan dengan penanaman pohon dan pelepasan ratusan benih ikan di sungai kilu. Jenis pohon yang di tanam berupa pohon cempaka dan buah-buahan (mangga), sedangkan untuk benih ikan yang dilepas adalah jenis ikan nila.

Tujuan digelarnya kegiatan konservasi ini untuk menjaga ekosistem sugai sebagai habitat organisme akuatik, sekaligus memberikan dampak positif bagi warga sekitar aliran sungai.

Diketahui, turut hadir dalam kegiatan tersebut, Kepala Dinas Pertanian Kelautan dan Perikanan Kota Manado, M Sofyan AP M.Si, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Manado, Peter Eman, jajaran Brimob Polda Sulut, jajaran Polsek Mapanget, Tokoh-tokoh Agama, Tokoh-tokoh Masyarakat, Ketua-ketua Lingkungan se-Kecamatan Mapanget, Forum Cempaka Sulut dan Kominitas Peduli Sungai Tikor Paniki Satu.

(Reza)

Kabarpost

Media Online Kabarpost.com

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

banner

Recent News

themediagrid.com, J8FXQA, DIRECT, 35d5010d7789b49d
google.com, pub-8668870452462831, DIRECT, f08c47fec0942fa0
google.com, pub-8668870452462831, DIRECT, f08c47fec0942fa0